Blogroll

Jumat, 29 Juni 2012

Serunya Diawasin Guru Killer


Udah tiga hari ini, kita anak smapan (sman 8) melaksanakan UKK. Dan dari tiga hari itu, yang membekas di hati adalah di hari ke 2. Tepatnya pelajaran lupa gue, kalo gasalah kimia. Kimia itu pelajaran kedua setelah b. inggris. Jadi setelah kita selesai ulangan b. inggris, kita semua keluar bikin bet-an belajar di depan kelas. Hampir semua yang belajar disitu bikin betan kimia. Kecuali si bayu, dia malah bikin betan fisika di belakang kartu tesnya. Padahal fisika pelajran kemarennya. Picik. Banyak yang buat betan termasuk si bayu (bukan nama sebenarnya). Dia bikin betan kimia di belakang kartunya, di samping betan fisikanya.


Gua liat setelah bikin betan, muka mereka2 pada berseri melihat nilai kimia yang cerah. Bel masuk pun berbunyi. Semua siswa masuk ke kelas masing masing kecuali budi yang nyoba naikin resleting celananya yang rusak. Semua siswa siswi naro tasnya di depan dan betan di kantong dengan muka berseri seri. Ditambah lagi yang masuk ruangan 6 itu pa sugiono. Senyum temen temen maskin lebar. Pas udah enak enak ngisi nama, tiba tiba buser dateng. Temen temen pada kaget. Galau. Mau nyontek tapi yang ngawas buser. Mau ga nyontek tapi ntar dapet nilai jelek trus diomelin buser. Gua liat sekeliling. Temen2 yang lain mulai panik karena yang ngawas buser kecuali si budi yang panik gara-gara resletingnya ga bisa dinaikin. Semuanya duduk. Menenangkan diri. Gua liat mereka masih bertekad buat ngebet.


Akhirnya soal dibagiin juga. Dan guapun mulai ngisi identitas, Eh tiba tiba tiba buser ngomong di depan kelas “Coba tunjukin kartunya!” Weeezzzzzz…… Temen temen yang bikin bet an di kartu mukanya mulai kaya veteran Indonesia yg mukanya kena nuklir. Buser meriksa dari muti, bayu, kicul dst. Pas buser udah nyamperin (dibaca: datang), si Bayu mulai panik. Keringet ber cucuran. Idung mimisan. Gua liat bayu jidatnya mengecil, mungkin karna panic yang berlebihan. Terakhir gua liat bayu kaya gini sih, pas si bayu duduk sebelahan sama ica. Dengan jidat yang mengkerut, dia mulai menunjukan “bagian depan” kartu doang. Dan….. Untungnya Bu ser ga ngebalik kartu itu, jadi betannya ga ketauan. Selamatlah nasib para temen gue yang nge bet.


Di tengah tengah, gua mulai denger suara riak riuk dari belakang sama samping. Tiba tiba… PLAK!!! PLAK!!! PLAK!!!! KEPLAK!!!! YEAH!! Buser mulai menggila dengan gulangan kertas yang ada di tangan buser. Buser menempelkan gulangan kertasnnya dengan lembut ke Syifa, Sri, Sefi, dan palanya Budi. PLAK!!! Ngeliat buser mukul budi tuh


Buser bilang “Diskusi! Diskusi Diskusi!” trus


Budi ngomong “JALEE!! JALEE!! JALEE!!” engga dengg wkwk…..


Suasana makin ga kondusif. Gua mulai deg degan. Darah terpompa lebih kencang. Merinding. HIDUP SEPERTI LARY!! Trus  Buser balik ke tempat duduknya lagi. Kita semua mulai ngerjain lagi. Dan gua pun selesai dengan 20 nomor yang kosong. Pas gua lagi bengong bengong mikirin gimana caranya buat ngebet, Tiba tiba buser jalan ke meja kicul. Pas buser natap kicul dengan tatapan killer, si kicul senyum kecut ke buser. Dan…….. JAALEEE!!!..... kertas ulangan kicul dicoret. Si bayu Cuma senyum2 aja pas ngeliat kicul di gituin. Eh abis nyoret kertas kicul, buser pergi ke meja bayu trus nyoret punya bayu juga. Dan sekarang gentian kicul senyum2 sambil ngedipin mata bayu. Suasana kelas makin hening. Gua makin deg degan. Takut selanjutnya gua yang di senyum2in sama bayu, kicul. Gua liat si budi udah ngumpulin duluan dengan tangan nutupin selangkangan. Mungkin takut “anunya” terbang karna ga dikurungin. Dan akhirnya gua mutusin buat ngumpulin duluan dengan jawaban seadanya karena gua udah mulai tegang (Tegang badannya, bukan itunya!!!!).  

Sedikit  info tentang buser. Buser itu Bu Sri. Guru yang paling popular di 8, bahkan namanya terdengar sampai pelosok pemda.Buser itu salah satu guru yang tidak gua faforitkan. Salah satu diantara banyak guru yang tidak diharapkan oleh murid2 untuk menjadi pengawas kelas mereka. Buser tuh emang serem kalo ngawas. Disiplin. Berdarah dingin. Punya tatapan pembunuh. Tapi inilah yang gua suka dari buser. Buser bisa membuat kita disiplin, jujur, dan hal baik lainnya. Eitsss...  Gua ngomong kaya gini bukan karna gua di bayar sama buser, tapi emang ini begitu. SMAN 8 membutuhkan banyak guru seperti buser jika ingin maju. Tapi  jika ingin masukin guru kaya buser, tunggulah sampai angkatan kami lulus dulu.
Share this post
  • Share to Facebook
  • Share to Twitter
  • Share to Google+
  • Share to Stumble Upon
  • Share to Evernote
  • Share to Blogger
  • Share to Email
  • Share to Yahoo Messenger
  • More...

0 komentar

:) :-) :)) =)) :( :-( :(( :d :-d @-) :p :o :>) (o) [-( :-? (p) :-s (m) 8-) :-t :-b b-( :-# =p~ :-$ (b) (f) x-) (k) (h) (c) cheer

Diberdayakan oleh Blogger.

Search

Memuat...

Popular posts

 
© HelmBolongggg
Designed by BlogThietKe Cooperated with Duy Pham
Released under Creative Commons 3.0 CC BY-NC 3.0
Posts RSSComments RSS
Back to top