Blogroll

Jumat, 21 Juni 2013

Sekolah Dambaan

        Bismillah. Assalamualaikum!!

          Sekolah, yap, rumah ke  2 buat gue. Karena disini gue ga Cuma belajar, tapi gue bersosialisasi, belajar menjadi pemimpin dengan ikut  kegiatan kegiatan dan organisasi di sekolah. Sekolah juga jadi fase yang fatal banget karena kalo kita ngelewatin fase ini dengan benar, jadi pasti nanti kesananya juga insyaallah bener. Tapi kalo di sekolahnya udah gabener, nah mungkin, mungkin loh ya, nanti ke depannya jadi ga bener juga. Misalnya nih ya, gue suka nyontek yang berlebihan, malakin adek kelas, jadi bos yang suka suka nyuruh siswa lain, dll. Nah mungkin masa depang gue kaya gini nih: koruptor, orang bodoh yang ga punya kreatifitas, jadi pemimpin yang ditaktor, atau gremo, dll. Nah, sebenernya ada sebab nya kita menjadi ‘bener’ atau ‘gak bener’. Sebabnya itu ada di sekolahnya sendiri. Kalo sekolah itu tidak terlalu bagus, kelas pada bolong atapnya, gurunya kalo ngajar Cuma suruh kerjain LKS doang abis itu pergi entah kemana, wali kelas yang acuh tak acuh sama anak muridnya, nah kalo sekolahnya kaya gitu, mungkin murid muridnya jadi males belajar, jadi ga semangat, suka bolos, ngelawan sama guru, dll. Karna dari itu, kita membutuhkan sekolah dambaan buat menunjang masa depan kita agar lebih baik lagi. Nih langsung aja deh factor faktor yang harus ada di sekolah dambaan versi gue. Cekidot!!

1. Guru


         
          Kalo mau di ngertiin murid, guru itu ga perlu galak. Cukup dengan pendekatan ke murid aja. Kan kalo muridnya udah nyaman, ngajar pun enak. Guru itu bisa jadi orang tua dan teman, tergantung sifat gurunya sendiri sih. Kalo gue sih punya duaduanya. Jadi kalo gue lagi galau, misalnya galau karna pacar padahal gue jomblo, atau galau karna sdcard hp gue udah penuh, gua selalu curhat ke guru gue. Dan biasanya selalu ngasih gue solusi setelah itu. Trus juga kalo gue lagi bingung kemana, gua ketempat les dan main bareng sama guru guru gue disana. walaupun cuma nge PES, atau main futsal, but it's so fun!! Nah itu kalo di luar, gimana kalo di dalam sekolah?? Diluar jam ngajar bolehlah guru tu jadi teman bagi murid, tapi kalo pas ngajar, yaa guru itu harus jadi guru. Harus mendidik, bukan cuma mengajar. Kalo cuma mengajar, guru itu cuma menerangkan materi, ngerjain soal, dah keluar. kalo mendidk? guru itu mengajar dan mendidik anak muridnya ke jalan yang benar. ya kira kira begitulah. Sedikit pengalaman, waktu itu gue kelas X di salah satu SMA Negri di Bekasi, gue diajarin guru yang gurunya itu jarang banget masuk. Beliau masuk cuma buat memberikan tugas, setelah itu pergi. Hasilnya apa? Hasilnya gue jadi males, ga menghormati guru itu, sering keluar kalo pas pelajaran itu. Tapi gue juga pernah diajarin sama guru dambaan gue. Waktu gue SMP, pelajaran PKNnya gue diajarin sama Pak Panca. Beliau ngajarnya enak banget, woles, bisa mencairkan suasana. Tapi bukan itu hal yang gue kagumi dari beliau, tapi jiwanya yang sebagai guru yang mendidik. Beliau mengajarkan saya dan teman teman arti sesungguhnya dari kejujuran. Waktu itu beliau juga pernah bilang gini ke gue dan teman teman.

"Kalian tau gak, kalo Indonesia ini dianggap sebagai catur, trus yang jadi rajanya siapa?"

waktu itu ada yang jawab presiden, Mentri, dll. tapi jawabannya salah semua. Kalian tau gak jawabannya??? jawabannya......

Yang jadi raja itu adalah kalian, para pelajar yang bakal meneruskan perjuangan bangsa ini dimasa depan. Bapak sebenernya cuma pion prajurit. Jadi bapak harus melindungi dan mendidik kalian karna kalian adalah rajanya

Nah, kira kira seperti itu lah guru idaman versi gue. Ga cuma lihai dalam mengajar, tapi juga dalam mendidik.




2. Fasilitas Dan Lingkungan Sekolah

          Hmmmm kalo menurut gue sih fasilitas itu yang penting layak lah, yaa minimal ada AC 4 disetiap kelas, Projector, Bioskop, Game Zone, eeeh just kidding deng hahahaa. Kalo menurut gue sih yang penitng lawak, nyaman buat belajar. Ga perlu make AC kalo udah adem tempat sekolahnya. Langsung aja deh, nih fasilitas sekolah dambaan versi gue:

- Toilet
          Tolietnya harus bersih. Trus juga agak banyak, yaa minimal 10 wc deh hahaha. Biar pas mau buan air, ga ngantri. Soalnya sekolah gue yang sekarang ini toiletnya sedikit, tapi untung agak sedikit hampir mau bersih. Jadi gue kalo mau ke wc tuh ngantri dulu kaya ngantri buat jadi pacar kamu *lohapaini. sesungguhnya nahan BAB itu lebih sulit daripada nahan kangen sama kamu *loh apa lagi ini

-Kelas Yang Nyaman
          Kelas yang nyaman juga sangat mendukung kegiatan belajar mengajar. Di suatu siang yang panasnya udah level max, gue belajar di kelas. Karna waktu itu kelas gue gaada AC dan kipas yang muter pun ga terlau berpengaruh banget sama suasana kelas, jadi suasana dikelas waktu itu panaaaaaaaaaaaaas pake banget. Hasilnya apa? belajar pun ga fokus, murid dan gurunya pun jadi males, dan yang paling parah, bau ketek beterbangan di mana mana, memborbardir setiap lobang hidung makhluk hidup yang ada disitu. Apalagi waktu itu pelajaran terakhir. Tapi alhamdulillah sekarang kelas gue udah pake AC hehehe :D. Trus bedanya pake AC sama enggak apa? yaa banyak lah, kalo make AC, suhu di kelas terjaga. jadinya kelas ga panas, kegiatan belajar mengajar pun insyaallah jadi semangat. Tapi ga semua harus make AC loh ya, kalo misalnnya di daerahnya udah sejuk, ga panas kaya di perkoaan, mending yaa gausah, kan udah adem :D.
   
          Trus juga menurut gue, projektor itu penting. Karena sekarang zaman globalisasi, jadi benda ini sangat penting buat kegiatan belajar mengajar. Bisa mengajar menggunakan projector, menampilkan materi di projector, nonton film di projector *loh hahaha

-Perustakaan
          Nah perpus juga menurut gue penting, kaena disini gudang ilmu. Gue pengen banget di sekolah gue perpusnya nyaman dan lengkap. Perpus yang nyaman juga bisa di pake buat tempat ngumpul, diskusi suatu masalah/ soal, baca baca buku, atau cuma sekedar pacaran *hayoo ngaku hayo.

-Kantin
          Nahhh, tempat ini juga kudu harus wajib ada di sekolah dambaan. Bukan cuma tempat buat makan, tapi tempat ini juga dipake buat ngumpul, main, pacaran bagi yang punya pacar, dan mejeng bagi yang belum punya pacar.

3. Hubungan Guru Dan Orang Tua

          Orang tua mengontrol anaknya di rumah. Guru mengontrol anak orangtuanya itu di sekolah. Nah dengan siklus yang begitu dan hubungan yang baik antar guru dan orang tua murid, guru dan orang tua murid bisa saling sharing perilaku anak ketika waktu mereka mengontrol si murid. Orang tua sharing sikap anaknya di rumah ke gurunya, dan gurunya sharing tentang sikap muridnya ke orang tuanya masing masing. Trus setelah itu, guru dan orang tua memberikan peringatan atau solusi agar sikap buruk murid di rumah dan di sekolah bisa diatasi dan menjadi murid dengan sikap yang baik.
       
4. Mata Pelajaran

          Sekolah yang bagus itu sekolah yang mata pelajarannya mengikuti minat siswanya *menurut gue ya. menurut pepatah, Jadi pada dasarnya semua orang itu jenius, tapi jeniusnya itu pada bidangnya masing masing. Jadi setiap orang ada kelebihan dan kekurangannya masing masing, jadi ga sama. contoh nih kita ngetes ikan, monyet, sama kuda. nah kalo kita suruh mereka panjat pohon yang menang pasti monyet, kalo di suruh berenang yang menang pasti ikan, kalo di suruh lari yang menang pasti kuda. nahh jadi kenggulan setiap orang berbeda beda. Boleh lah pelajaran pelajaran pokok tetep ada, tapi setelah itu, sekolah boleh menyediakan pelajaran sesuai minat. Contoh, pelejaran IT buat anak anak yang suka banget sama komputer. Lalu pelajaran olahraga buat anak anak yang mau jadi atlit. Trus juga kelas bahasa buat anak anak yang mau jadi Menlu, Kedubes, translator, atau sekadar nonton anime tanpa subtitle. dan yang terakhir, kelas cinta buat para jomblo yang mau merubah status *apaini. Jadi menurut gue, sekolah dambaan itu sekolah yang memanjakan minat dan bakat siswa agar semakin baik dan tidak hilang :D

5.  Tugas dan Pekerjaan Rumah



          "Huaaaaaaaa buuu, PRnya ga salah tuh buuu??? banyak bangeeettttt"  /  "Buu ko ngasih PR yang ini? kan belum diajarin buuu"

          yaaa kira kira seperti itu lah suara murid murid yang baru dikasih PR sama gurunya. Suara kaya gitu udah khas banget buat gue. Hmmmm tugas itu menurut gue penting banget. Soalnya dengan tugas, kita bisa naikin skill otak kita, bisa naikin skill interaction / kepemimpinan kita. Karena tugas itu banyak jenaisnya. Tugas itu ada yang individu / kelompok, tulisan/praktek, susah/gampang. Nah biasanya faktor susah/gampang nya itu tergantung guru yang ngasih tugas itu sendiri. kalo yang susah, gue inget banget waktu itu pas kelas X gue dikasih tugas disuruh ngerjain LKS bio dari awal ampe akhir. tapi alhamdulillah gue nyelesain tugas itu dengan keadaan dengkul migren. kalo yang gampang, waktu itu gue pernah di kasih tugas sama guru tentang artikel apagitu gue lupa. Gurunya juga asal ngasih tugas aja, masuk kekelas, ngasih tugas, keluar. Nah setelah sekolah selesai, gue balik, buka laptop, twitteran deh *eeeh gadeng. Gue balik, ke kamar, duduk sila sambil merem. Setelah itu gue gigit jempol gue ampe bedarah, trus gue keluarin segel daaaaan *POOOOFFFFFF* gue kuchiyose mbah google buat kerjain tugas gue. Yappp para siswa patut berterimakasih kepada penemu google. Karena dengan suatu ciptaannya, para siswa *termasuk gue* jadi gampang bikin tugas. Nahhh tugas ini yang ga bermanfaat buat murid. Kalo ngasih tugas kaya gini, hasilnya apa? Yaa menurut gue gaada hasilnya. Karena para siswa *iya termasuk gue lagi* cuma copy paste print setelah itu gaming. Trus juga gue yakin, kalo para siswa *IYA GUEE!!* ga ngebaca dulu tugas tersebut karena merasa tugasnya udah selesai dan berasa isi itu ga penting lagi *pengalaman.

          Trus gimana?? yaaa caranya itu sang guru harus memberikan tugas yang berkualitas. Jangan asal ngasih tugas setelah itu pergi. Misalnya kasih tugasnya bertahap, jangan langsung seabrek. Jangan pas udah mau akhir semester disuruh ngerjain 1 LKS dari awal ampe akhir. Trus juga kasih tugas soal soal yang udah di pelajarin dan tambahan sedikit soal yang belum dipelajari. Biar apa? biar si murid mencari solusinya dengan diskusi misalnya dan tanpa google.


6. Hubungan Antar Siswa



          Nih ya, sedikit pengalaman gue lagi. Waktu beberapa bulan kemaren, gue sama temen temen kelas XI di sekolah gue, lagi ngadain study tour ke jogja. Singkat cerita, pas di jalan balik ke Bekasi, gue dan beberapa anak yang lain iseng iseng cerita di dalam bis. Bukan, bukan cerita dewasa, tapi cerita serem. Karena mungkin menurut beberapa anak lain, ceritanya seru, yang lain juga pada ikut nimbrung. Singkat cerita lagi, setelah cerita cerita serem udah pada dikeluarin semua, kami semua memutuskan udahan dan duduk di kursinya masing masing. Galama kemudian, ada satu cewe yang tiba tiba nangis. Pertama sih masih bisa di tenangin karena emang cuma satu yang kaya gitu. Setelah cewe pertama itu selesai nangis, tiba tiba salah satu siswi yang lain nangis. Nah trus pas ada anak lain yang mau bantuin, yang bantuin kena juga. Dan begitu seterusnya sampe beberapa murid di bis itu kena di waktu bersamaan. Seisi bis panik. Gue dan yang ikut cerita pada minta maaf sama temen temen yang lain dan sama jin yang lagi main main di situ. Nah pas itu, posisi dimana lo bisa milih salah satu dari ini :
- Lari kebelakang buat lindungin diri sendiri biar ga kena
- Bantuin yang kena tapi resikonya kena juga
- Update di twitter sama bbm
Dan ternyata, temen gue milih untuk ngebantuin yang kena. Walaupun yang bantin udah ada yang kena, tapi mereka tetep bantuin. Walaupun cuma bantuin sedikit sedikit, tapi tetep aja bantuin. Karna emang suasana pas waktu itu sangat mencekam. Jadi gue yakin yang lain termasuk gue juga pada takut. Dan kegiatan itu kami lakuin terus menerus sampe kita nyampe "checkpoint" atau pangkalan bus. Setelah itu, yang kena di obatin deh sama ustadz di sana. Trus kita nerusin perjalanan sekalian bermalam di bus. Singkat cerita mulu, pagi paginya kita semua ketawa bareng lagi, seru seruan bareng lagi, gaada yang saling menyalahkan. Solidaritas itu indah.

          Soooooooo, setelah gue banyak curhat tadi, kesimpulannya, di sekolah dambaan juga, menurut gue hubungan antar siswa itu penting. Karena sekolah itu kan temapat buat main juga sama siswa lain. Jadi hubungan yang baik, solid, saling mengisi, antar siswa itu sangatlah di butuhkan untuk kenyaman para siswa itu sendiri. Coba misalnya di suatu sekolah ada suatu geng yang megang tuh sekolah. Trus geng itu malakin, maksa, ngebully, men diskriminasi kan siswa yang lain. Pasti siswa yang jadi korban itu jadi ga betah di sekolah itu, bawaannya pasti pengen keluar dari sekolah itu. Yang kuat nge bully yang lemah. Yang kaka kelas nge bully ade kelas. Yang cakep nge bully yang jelek. Yang pacaran nge bully jomblo. kasihan sekali para jomblo *take a mirror please. So, stop bullying and be a friend!



7. Bentuk Ujian Kelulusan

          Hmmmm ngomongin ujian kelulusan ini, gue jadi inget pelaksanaan UN di Indonesia yang gagal total. Kalo menurut gue, menurut gue loh ya, bentuk ujian kelulusan yang baik itu yaa nilai rapot kita selama sekolah dari semester 1 sampe semester 6. Karena itu emang bener bener nilai asli kita, tanpa rekayasa *insyaallah*, tanpa uang titipan, tanpa LJK. Jadi menurut gue, UN di Indonesia ini salah. Penyebaran soal berantakan, banyak soal yang bocor, LJKnya fotocopyan, bahkan jaman sekarang, nilai NEM itu udah bisa DIBELI. Parah. Jadi jangan kaget kalo misalnya ada temen kalian yang ga pinter pinter banget masuk SMA/SMP favorit karena NEMnya tinggi. Gue pernah ngalamin ini. Waktu itu pas SMP gue dapet NEM 34, trus gua liat NEM temen gue yang biasa biasa aja NEMnya bsia jadi 38, 37, 36, dan akhirnya mereka masuk SMA favorit. Gue kesel banget, padahal gue udah berusaha maksimal dan dengan jujur. Makadari itu, gua menolak dengan sangat kalo nanti masuk Universitas Negri tuh make NEM. Gue bukannya merasa lebih pinter ya, tapi gue kesel aja....... kenapa gue ga dinaikin juga??!!?!?!? Gak adil. Trus juga ya, kan kasian kalo misalnya anaknya tuh pinter, rapotnya bagus, tapi gak lulus UN/ nilai UN nya kecil karena dia gak teliti ngerjain UNnya. Kan kasian kalo gitu. Trus juga, UN itu repot banget, ngisi nama aja ampe setengah jam. mending kalo namanya uma "joko" atau "sigit" atau nama yang pendek lainnya. Coba kalo namanya "Autumn Sullivan Corbett Fitzsimmons Jeffries Hart Burns Johnson Willard Dempsey Tunney Schmeling Sharkey Carnera Baer Braddock Louis Charles Walcott Marciano Patterson Johansson Liston Clay Frazier Foreman Brown" bisa murtad yang ngisi.

          So, sekolah idaman itu sekolah yang bentuk ujiannya nilai rapot murid sejak semester 1 sampai 6. Nah setelah itu di rata2in, atau di liat statistik nilainya, naik atau turun. Kalo yang memenuhi standart yaa lulus, dan kalo yang enggak, yaa ngulang lagi tahun depan.


8. Harapan Untuk Pendidikan Indonesia Ke Depannya

           Hmmmm dari tadi gue cuma ngasih kritik doang ya. Menurut gue, orang yang ngasih kritik tanpa saran itu harus di basmi. eiittsss tapi gue ga kaya gitu ko. Nihh saran/ harapan gue guat pendidikan Indonesia

           Harapan gue sih cuma satu, yaitu realisasikan bener bener program wajib belajar 12 tahun. menurut gue, program wajib belajar 12 tahun ini cuma di terapkan di kota kota besar, tapi di daerah daerah pelosok sendiri yang sama sama membutuhkan ga dilihat. So, tolong untung pemerintah buat nge liat juga para pelajar di daerah pelosok/ pinggiran. 

          oiya, harapan gue lagi, tolong fasilitas sekolah di benerin, seengganya sampai kata layak. Kalo sekolah sekolah di kota kota besar sih, udah layak banget, tapi kalo yang di pelosok? yang kalo mau sekolah harus nyebrang sungai dulu? harus jalan ber puluh2 kilo meter jauhnya? trus yang sekolahnya atapnya pada bolong. Tolong diperhatikan. :))

          Hmmmmm trus juga harapan gue itu, gurunya harus sabar, cerdas, dekat dengan murid, dan yang mengerti teknologi. Soalnya jaman sekarang udah pake projector, ni saran aja loh ya, jadi guru guru mungkin bisa menyiapkan materinya di laptop pas ada dirumah. Kan lebih enjoy tuh. Trus pas di seklah, pake deh tuh projector buat nyampei materi. Nahh kan lebh efisien tuh, ga buang buang waktu buat menunggu ngapus nulis ngapus nulis lagi gitu.

          Harapan gue selanjutnya itu, diadain kelas kelas penunjang minat dan bakat siswa. :)


          Dannn harapan gue lagi, UN di hilangkan. Atau seenggaknya benerin dulu tuh pelaksanaan UNnya. Jaman sekaranga NEM udah bisa DIBELI. Kan kasihan tuh sama murid yang jujur, yang baik, yang ga nyontek tapi NEMnya lebih kecil sama murid yang pas di sekolah itu ga bener, sering cabut, suka ngelawan sama guru. 

          Dah tuh, yaa kalo ditotal harapan gue ada 4 deng. oiya satu lagi. Hilangkan razia rambut, karena rambut itu tidak berpengaruh terhadap prestasi *eeeh gadeng, canda doang

Alhamdulillah selesai. Thanks :D

*Tulisan ini telah diikutsertakan dalam BLOG COMPETITION yang diselenggarakan oleh Youth ESN






       

       

       
       



       
Share this post
  • Share to Facebook
  • Share to Twitter
  • Share to Google+
  • Share to Stumble Upon
  • Share to Evernote
  • Share to Blogger
  • Share to Email
  • Share to Yahoo Messenger
  • More...

0 komentar

:) :-) :)) =)) :( :-( :(( :d :-d @-) :p :o :>) (o) [-( :-? (p) :-s (m) 8-) :-t :-b b-( :-# =p~ :-$ (b) (f) x-) (k) (h) (c) cheer

Diberdayakan oleh Blogger.

Search

Memuat...

Popular posts

 
© HelmBolongggg
Designed by BlogThietKe Cooperated with Duy Pham
Released under Creative Commons 3.0 CC BY-NC 3.0
Posts RSSComments RSS
Back to top